Ayat Seribu Dinar, bagaimana ayat ini boleh menjadi ayat seribu dinar. Mengikut cerita, ia adalah ayat yang diajarkan oleh jin laut kepada seorang pedagang untuk mendapat laba yang banyak dalam perniagaan. Pengerasnya ialah wang 1000 dinar. Sudah dibayar maka dia pun dapat ayat itu. Dan bila diamalkan ternyata berhasil. Saudagar itu jadi kaya-raya. Itu serba sedikit latarbelakang ayat ini.

Mari kita lihat, pertama siapa yang ajar ayat ini? ialah seekor jin. Kedua pengerasnya 1000 dinar. Ketiga amalan ayatnya. Ketiga-tiga perkara ini telah melanggar Syarak. Kamu dilarang belajar dengan jin atau bersekutu dengan nya. Pengeras itu bermaksud persetujuan menjadikan diri menjadi hambanya. Dan apabila beramal kamu berserta dengan nya. Jadi buat apa nak amal ayat ini, kalau bertujuan sebagai pelaris. Dengan tujuan utama nak beramal dah jadi perkara syirik pula?. Ayat lain kan ada contohnya surah al-Waqiah, ad-Duha, Alam Nashrah semua itu ayat untuk keluar dari kesukaran rezeki, hutang dan kesukaran hidup. Atok dah pesan, kalau nak beramal apa-apa sekali pun kena tahu asal usulnya guru yang perturunkan ilmu itu, guru itu mesti berwasilah dan rabitah baru diiktiraf.

Dahulu atok baca dalam kitab milik guru atok. Pernah juga atok tanyakan perkara itu kepada beberapa orang guru yang lain dan mereka memberikan jawapan yang sama. Pada satu ketika apabila atok sendiri beramal dengan ayat ini, maka jin yang dimaksudkan itu sememangnya hadir dihadapan atok. Ia adalah dari keturunan Jin Ifrid yang sangat jahat dengan berbagai muslihat untuk menipu kita, lalu atok halau dia dan berhenti beramal ayat itu.

Jadi fikirkanlah, kalau kita tak tahu dan tak kenal mereka, apa akan terjadi kepada kita? buta-buta akan ditipu olehnya. Penipuannya ialah apabila kita beramal ayat ini ia akan hadir dengan "sangkaan" seolah-olah sebab beramal, maka dapat rezeki, walhal dia lah dalangnya. Maka manusia yang bodoh itu akan selamanya "ditonggangi" bagi beramal ayat tersebut, bukan kerana Allah. Tetapi kerana duit, yang didatangkan oleh jin berkenaan. Tak secara langsung kamu "bertuhankan jin" itu. Sekarang nampak tak muslihatnya.

Ini adalah kerana pengambilan ayat itu tidak daripada guru yang berwasilah dan berabitah kepada Rasulullah s.a.w. Ia mendatangkan masalah besar kerana tak tahu siapa yang beri ayat itu, atau belajar dari buku, atau dengar cakap orang. Maka putuslah isnad ayat tadi, justeru batal lah ilmunya. Jadi hati-hati jika mahu beramal ayat-ayat dari al Quran.

Wallahu a'lam.

Kaedah menyebut nama di binkan kepada Ibu digunakan dalam beberapa acara tertentu di dalam islam. Ia lebih kepada sesuatu perkara khusus menyentuh soal Rohani. Jika kita perhatikan, terutama waktu talkin dibaca di atas kuburan si mati, maka diseru nama orang itu dengan bin ibunya. Kerana pada waktu itu jasad sudah terpisah dari roh. Jasad sudah mati, tetapi rohnya tidak. Panggilan di alam roh memang mengunakan nama sifulan dan bin Ibunya. Maka roh akan hadir mendengar. Memang jika berurusan dengan roh, disunatkan menyebut nama ibunya. Di dalam perubatan islam juga banyak menggunakan kaedah ini. Kerana ia lebih padat dan tepat, berbanding dibinkan ayahnya yang kurang atau lemah kerana bersandarkan jasadnya.

Wallahu a'lam.

Jika hendak membuat Kenduri Arwah (Majlis Tahlil) dan hendak memastikan bahawa pahala sedekah dan bacaan ayat al-Quran itu sampai kepada semua arwah yang kamu hajati.

Pertama, kenalah salah seorang ahli keluarga (kalau boleh yang lelaki sulung atau yang lebih faham bab agama) berniat selepas solat maghrib (sebelum kenduri malam itu). Kosad niat dengan bersungguh-sungguh dan dibaca nama-nama arwah (ahli keluarga kamu itu semua) dan dinyatakan bahawa kamu akan mengadakan kenduri arwah malam itu bersama-sama dengan kariah masjid/surau kampung kamu itu yang dibawa oleh (nyatakan nama Imam yang mengapalai kenduri kamu itu)… pohon semoga Allah terima semua amalan sedekah dan bacaan ayat-ayat al-Quran, di mana semua pahala-pahala itu diberikan kepada mereka. Jadi kamu buat dulu “kosad niat” ini sebelum kenduri… bukan suruh orang buat. Yang mereka buat itu hanya mereka (imam) ulang niat saja… tapi yang paling penting ialah kamu sebagai kepala keluarga yang buat dulu.

Rasional kepada perkara ini ialah ia berkenaan dengan maksud ayat “Apabila manusia itu mati maka terputuslah hubungannya dengan dunia kecuali tiga perkara. Pertama sedekah jariahnya, Kedua ilmu yang dimanfaatkan orang dan Ketiga doa anak yang soleh”. Jadi Dalil yang ketiga itu adalah sandaran atas apa yang kamu buat di atas tadi.

Wallahu a'lam.