Kaedah menyebut nama di binkan kepada Ibu digunakan dalam beberapa acara tertentu di dalam islam. Ia lebih kepada sesuatu perkara khusus menyentuh soal Rohani. Jika kita perhatikan, terutama waktu talkin dibaca di atas kuburan si mati, maka diseru nama orang itu dengan bin ibunya. Kerana pada waktu itu jasad sudah terpisah dari roh. Jasad sudah mati, tetapi rohnya tidak. Panggilan di alam roh memang mengunakan nama sifulan dan bin Ibunya. Maka roh akan hadir mendengar. Memang jika berurusan dengan roh, disunatkan menyebut nama ibunya. Di dalam perubatan islam juga banyak menggunakan kaedah ini. Kerana ia lebih padat dan tepat, berbanding dibinkan ayahnya yang kurang atau lemah kerana bersandarkan jasadnya.

Wallahu a'lam.

0 ulasan